Wednesday, February 24, 2021

Mampir ke Sentra Garam Amed Bali

 

Kantor Masyarakat Perlindungan Indikasi Geografis Sentra Garam Amed Bali (Sumber: dokumen pribadi)

 

 

Bagaikan sayur tanpa garam.

 

Pepatah yang selalu menarik banyak orang. Di mana, garam sangat dibutuhkan dalam memasak. Dan, garamlah menjadi sayuran terasa sedap. Banyak daerah di Indonesia yang menghasilkan garam terkenal. Salah satunya Pulau Bali. Ada 2 sentra penghasil garam di Pulau Dewata ini, yaitu Kawasan Kusamba Kabupaten Klungkung dan Amed Kabupaten Karangasem.

Seminggu lalu, saya sempat jalan-jalan ke kawasan Amed Kabupaten Karangasem. Kondis jalanan yang dipenuhi dengan bisnis perhotelan dan usaha diving (selam) itu masih terlihat sepi. Hanya beberapa warga asing yang hilir mudik.  Saya melihat banyak hotel yang tampak seperti museum. Tanpa lalu lalang, keluar masuk tamu hotel.

Bisnis selam (diving) juga terlihat sepi. Sepi dari aktifitas wisatawan yang mengenakan atau mencoba pakaian ala renang. Sudah lumrah, bahwa kondisi yang sepi tersebut, terjadi sejak Pandemi Covid-19 menerjang bangsa ini setahun lalu. Dan, kondisi sepi menjadi pemandangan yang sudah biasa. Meskipun, sekarang mulai menggeliat, dibandingkan saat Pandemi Covid-19 mulai merebak.  

Saya berusaha menyusuri jalan, yang berada di sepanjang pantai Amed. Tanpa sengaja, saya melewati Sentra Garam Amed Bali. Lokasinya ada di jalan I Ketut Natih, Banjar Dinas Lebah Desa Purwa Kerthi Kecamatan Amed Kabupaten Karangsem.

 

“Apakah ini pusat pembuatan garam Amed yang terkenal itu” pikir saya.

 

Saya pun menghentikan laju sepeda motor. Dan, memarkir kendaraan di kawasan parkir Wisata Air Jemeluk. Di bagian depan, saya melihat kantor dari Sentra Garam Amed Bali tersebut. Dan, di bagian depannya terdapat sebuah prasasti yang menunjukan tentang peresmian Sentra Garam Amed Bali.

Prasasti tersebut diresmikan pada tanggal 19 Oktober 2019 oleh anggota Senator dari Provinsi Bali DR. Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna Mahendratta Wedasteraputra Suyasa III, S,E., (M.Tru) M.Si. Berdiri kokoh menempel pada sebuah tiang dan pagar dari batang kelapa.

 

 

Prasasti peresmian Sentra Garam Amed oleh Senator dari Provinsi Bali DR. Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna Mahendratta Wedasteraputra Suyasa III, S,E., (M.Tru) M.Si. (Sumber: dokumen pribadi)

 

Berhenti Pembuatan Garam

 

Saya mencoba masuk ke dalam kawasan proses pembuatan garam Amed. Namun, yang terlihat hanyalah beberapa tumpukan pelepah atau batang kelapa, yang digunakan untuk sarana pembuatan garam. Luasan tanah sekitar 500m2 ini terlihat kosong, tanpa aktifitas para petani garam dalam proses pembuatan kristal putih.

Perlu diketahui bahwa garam Amed merupakan produk lokal Bali yang sangat bernilai tinggi, setelah garam Kusamba. Yang unik dari garam Amed ini berwarna putih, dan kristalnya terlihat kecil dan lembut. Jangan kaget, garam Amed ini sangat digemari oleh para chef hotel berbintang di Bali.

Bahkan, garam Amed ini banyak dipesan oleh orang dari luar Bali. Namun, masa Pandemi Covid-19 telah memutus aktifitas para petani garam Amed. Oleh sebab itu, aktifitas pembuatan garam terpaksa berhenti, untuk batas waktu yang tidak ditentukan. Hal ini disebabkan karena terhentinya pesanan garam Amed.

 

 

Kondisi tempat proses pembuatan garam Amed (Sumber: dokumen pribadi)

 

Beralih Profesi

 

Terhentinya proses pembuatan garam menyebabkan petani garam berhenti operasi. Dan, berpindah pekerjaan, seperti menjadi pelaut mencari ikan. Anda bisa melihat jejeran perahu tradisional yang ada di Pantai Amed. Ada juga yang beralih profesi menjadi peternak agar bisa menyambung hidup dan dapur tetap ngebul.


 

Jejeran perahu tradisional di Pantai Amed (Amed Beach) (Sumber: dokumen pribadi)

 

Menarik, garam Amed ini sudah mendapatkan sertifikasi Indikasi Geografis dari Dirjen Hak dan Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan HAM RI. Hal ini memberikan pemahaman bahwa produk lokal garam Amed sudah terjamin kualitasnya.

Menurut data dari Pemerintah Kabupaten Karangasem, para petani garam Amed yang berjumlah kurang lebih 35 orang telah tergabung dalam Masyarakat Perlindungan Indikasi Geografis (MPIG).

Namun, lesunya bisnis perhotelan karena Pandemi Covid-19 sangat berdampak terhadap kinerja petani garam Amed. Mereka tidak mau ambil resiko. Jika, proses pembuatan garam tetap dilanjutkan, maka stok garam akan menumpuk. Karena, permintaan garam mengalami mati suri.

Kita berharap jangan sampai produk lokal garam Amed menjadi hilang, karena dampak Pandemi Covid-19. Dan, para petani garam Amed  enggan untuk berproses kembali. Oleh sebab itu, harapan besar pandemi Covid-19 mereda. Agar, proses pembuatan garam Amed bisa berjalan kembali.

Perjalanan saya untuk mampir di Sentra Garam Amed memberikan pelajaran penting, Bahwa, dampak Pandemi Covid-19 mampu merontokan produk lokal. Yang digarap oleh banyak petani garam. Ketika, garam Amed menjadi langganan kalangan hotel. Dan, bisnis hotel mengalami kelesuan. Maka, perjalanan bisnis garam Amed pun ikut terkena imbasnya.

Kini, saya telah mengunjungi 2 kawasan sentra pembuatan garam terkenal di Bali. Di kawasan Kusamba Kabupaten Klungkung, saya malah ikut bekerja dengan petani garam setempat. Membantu salah satu petani setempat dalam mencetak kristal putih. Berbeda dengan di kawasan Amed. Saya malah menyaksikan tiadanya proses pembuatan garam. Bagai museum tanpa pengunjung. Miris sekali.

Kita semua kangen, ketika para petani garam memikul air laut ke tempat pembuatan garam. Kita semua kangen, saat pelepah kelapa itu diisi dengan air laut, yang kemudian air laut mengeras menjadi kristal putih. Kita semua kangen, para petani garam melakukan proses pembuatan garam, untuk kebutuhan penyedap sayuran di dapur kita.

Kapan semua itu akan terjadi lagi? Hanya Tuhan yang tahu. Mari berdoa agar Pandemi Covid-19 cepat mereda. Dan, denyut perekonomian para petani garam Amed bisa mulai lagi. Karena, senyum mereka adalah kebahagiaan kita. Senyum mereka adalah bukti bahwa bisnis pariwisata mulai bergerak. Dan, Bali kem(BALI) bangkit. 

No comments:

YUK, KENALI RISIKO, DAMPAK DAN PENANGANAN KESEHATAN PADA KELAHIRAN PREMATUR

  Perlunya pemahaman lebih mendalam pada kelahiran prematur (Sumber: shutterstock /diolah)               Perlu diketahui bahwa setiap ta...