Wednesday, November 23, 2022

Shogun 110 Jet Kuled, Motor yang Penuh Drama dan Kenangan (Part 2)

 

Motor Shogun 110 Jet Kuled
Motor Shogun 110 Jet Kuled yang penuh drama dan kenangan (Sumber: dokumen pribadi)




Sampai tulisan ini dibuat, saya sering menangis sendiri membayangkan harta-harta penting saya, yang hilang dari pegangan saya. Karena, BELUM BISA membayar tunggakan kost.

Masalah yang timbul di tempat kost baru belumlah berhenti. Saya harus bekerja serabutan, untuk memenuhi kebutuhan hidup. Hal yang paling penting adalah kebutuhan uang kuliah anak.

Yang menarik adalah kini saya tidak punya sepeda motor untuk bekerja. Karena, motor yang saya miliki disita tangan kanan pemilik kost lama. Padahal, tanpa motor tersebut, saya tidak mampu bekerja secara maksimal.

Kegelisahan kami akhirnya dirasakan oleh keluarga kami di Ngawi. Yang sejatinya, mereka pun sedang kembang-kempis memikirkan kondisi ekonomi karena pandemi Covid-19. Tetapi, kebaikan Allah SWT benar-benar nyata. Saudara saya mencoba untuk pinjam uang (utang) sebesar Rp1,5 juta, untuk membantu ekonomi saya.

“Kita akan coba cari motor di marketplace dengan dana yang ada ma” kata saya kepada istri. Sayangnya, harga motor rerata Rp2 juta ke atas dengan surat-surat minimal STNK saja. Saya tidak berani ambil risiko untuk mencari motor “kosongan”. Karena, takut barang curian.

Bersyukur, saya menemukan sebuah iklan motor di marketplace dengan harga Rp1,6 juta dengan surat-surat STNK saja. Saya nego dengan pemilik motor hingga deal harga Rp1,4 juta. Sungguh, saya tidak berpikir panjang kali lebar untuk mendapatkan motor tersebut. Pokoknya, saya harus dapat motor itu. Karena, menurut saya, harga motor tersebut termurah sejak saya searching di marketplace selama 2 hari.

Pagi-pagi, saya dan istri harus berjalan kaki kekira 2 km menuju jalan besar. Karena, saya hanya mampu memanfaatkan transportasi publik TEMAN BUS yang masih gratis. Kami janjian dengan pemilik motor di kawasan Pasar Ubud Gianyar.

Entah, mungkin nasib lagi sial. Lama tunggu di sekitar pasar Ubud, pemilik motor tidak datang juga. Kami malah diajak ketemuan di kawasan dekat Tirta Empul Tampaksiring, arah jalan ke Kintamani. Percaya atau tidak, jarak dari tempat saya menunggu lama ke tempat pemilik motor kekira 20 km. Tidak ada transportasi publik sama sekali.

Mau naik ojol, saya tidak punya aplikasinya. Karena, hp saya tipe lawas yang hanya bisa untuk WA saja. Kalau, nembak mobil biayanya lumayan mahal. Padahal, saya hanya punya uang pas-pasan untuk membayar motor yang sudah deal tersebut.

Kami sudah nekad dan janjian sama pemilik motor, jika tidak bisa ketemuan di kawasan pasar Ubud. Maka, saya akan pulang bawa tangan hampa. Tetapi, sang pemilik motor berjanji ketemuan di pertigaan jalan raya Ubud - jalan raya Andong arah Kintamani. Kami pun harus berjalan kaki lagi kekira 1 km ke tempat yang dijanjikan.

Celakanya, ketika sampai di tempat yang dijanjikan, pemilik motor pun belum datang juga. Kami pun harus menunggu lagi. Saat itulah, kondisi mulai gerimis. Kami sebenarnya mau membatalkan perjanjian ini. Tapi, saya memberikan waktu sekitar 1 jam lagi untuk menunggu.

Menjelang waktu maghrib, bukanlah sang pemilik motor yang datang. Tetapi, pamannya sang pemilik motor menghampiri kami. Dia tidak membawa motor yang hendak dijual. Karena, motor yang hendak dijual posisinya masih di rumahnya di Tampaksiring.

Setelah berunding lama, akhirnya saya menyepakati untuk bonceng paman pemilik motor menuju motor yang dijual di Tampaksiring. Terpaksa, istri saya ditinggal dan menunggu di pertigaan jalan tersebut.

Gerimis belum reda. Saya tidak bisa menolak untuk basah-basahan selama perjalanan. Pikiran saya hanya satu saat itu, dapat motor murah untuk mencari nafkah. Apalagi, istri saya menunggu di pinggir jalan sendirian. Menatap gerimis dan hari yang makin gelap.

Drama mulai ...

Jujur, andaikata saya punya uang lebih. Saya akan batalkan untuk membeli motor yang sudah deal lewat WA. Karena, kondisinya tidak sesuai yang diharapkan. Tetapi, kondisi keuangan yang memaksa saya untuk menerima kondisi motor tersebut, apa adanya. Bayangkan saja, kondisi motor tersebut banyak minusnya.

Nih, minusnya bikin tepok jidat.

Stater tangan tidak jalan, spion kosong, rem blong, tromol roda belakang goyang, lampu sein depan belakang mati, kunci palsu mudah lepas, jok bolong, ban halus depan belakang, engkol kaki keras, dan lain-lain adalah deretan minus sepeda motor secara fakta. Jika, saya mundur, maka susah lagi untuk mendapatkan motor dengan harga murah meriah dengan STNKnya.

Ketika, gerimis makin deras, saya pun mengiyakan akad jual beli sepeda motor tersebut. Karena, saya harus mendapatkan motor tersebut untuk menjemput istri saya pulang. Dan, selanjutntya mencari nafkah untuk anak istri.

Percayalah, kami bahagia selama 1 bulan saja. Selanjutnya, mala petaka dan drama mulai menimpa kami satu per satu. 

Pertama, kami harus menyerempet mobil boks karena tidak mampu mengerem sempurna. Maklum, belum ada uang untuk servis.

Kedua, saya dan istri harus berjalan kaki kekira 5 km untuk mencari bengkel di kawasan Mengwi Badung. Karena, tromol roda belakang pecah. Motor tidak bisa berjalan sama sekali. Berhubung belum punya uang, maka tromol yang pecah disiasati dengan tambal pakai kaleng. Sayang, hanya bertahan 2 minggu.

Ketiga, tromol rewel lagi ketika berada di kawasan Cemagi Badung. Saya harus mendorong motor sejauh 2 km di bawah guyuran hujan deras untuk mencari bengkel. Karena, belum ada uang untuk membeli tromol baru, maka disiasati lagi pakai kaleng. Sama, bertahan hanya dua minggu. Saya pun terpaksa beli tromol bekas di kawasan pasar Kreneng Denpasar.

Keempat, engkol kaki motor melengkung ke bawah, tidak bisa dibenerin. Padahal, posisi di Bedugul kekira pukul 8 malam. Perlu diketahui bahwa kondisi jalan Bedugul menurun arah Mengwi. Untung, saya ditemani sahabat yang baik hati. Mengawal perjalanan saya hingga sampai di tempat tujuan sejauh kekira 30 km.

Kelima, saat hendak menuju kota Singaraja. Motor tidak bisa naik atau berjalan di kawasan Pancasari Bedugul. Terpaksa, saya harus masukkan motor ke bengkel untuk servis. Percaya atau tidak, saya harus masuk bengkel 2 kali agar motor bisa berjalan.

Keenam, penahan ujung engkol kaki motor hilang tak bertuan di kawasan Ubud Gianyar. Saya pun tidak bisa stater motor, maka saya harus masukkan motor ke tukang las, bukan bengkel motor.

Ketujuh, rem tangan patah di kawasan Sukawati. Entah, siapa yang harus bertanggung jawab. Terpaksa, saya harus jalankan motor pelan-pelan bak kura-kura karena tanpa rem. Rem kaki juga dalam kondisi sedikit blong.

Kedelapan, rantai motor lepas tanpa sengaja di kawasan Tanjung Benoa di hari Jumat. Tahu-tahu, hanya lihat girnya saja. Saya harus mendorong motor kekira 5km untuk mencari tukang bengkel. Gara-gara musibah ini, saya gagal sholat Jumat. Badan bermadikan keringat mencari bengkel.

Kesembilan, motor mengalami pecah ban dalam dan luar bagian depan, persis di tanjakan Baturiti Tabanan. Saya berniat hendak ke Bedugul bersama istri. Terpaksa, kami berdua menuruni jalan berjalan kaki kekira 1,5 km dan mendorong motor untuk mencari bengkel.

Kesepuluh, motor mengalami mogok tidak bisa jalan. Persis di tengah jalan perempatan jalan HOS Cokroaminoto Ubung Denpasar. Saya merasa, kejadian inilah yang membuat saya bertaruh nyawa. Berhubung motor tidak bisa jalan sama sekali, maka saya harus mendorong motor ini dengan mengangkat ban belakang sejauh kekira 2 km hingga bertemu bengkel.

Namun, sesampainya di bengkel, ketika badan saya lemah lunglai hampir pingsan. Motor saya dinyatakan turun mesin. Biaya yang harus dikeluarkan sebesar Rp1,7 juta menurut versi bengkel. Saya pusing tujuh keliling, mau diapakan motor ini.

Akhirnya, saya numpang nitipin motor sama tukang bengkel. Motor tersebut ditaruh di bagian pojok bengkel layaknya barang rongsokan. Memang, saya berniat tidak mengambil motor itu lagi. Biarlah diambil orang kalau ada yang mau. Lagian, biaya benerin motor tersebut bisa beli motor seken lagi.

Selang tiga hari, saya sudah ikhlas merelakan motor yang rusak. Beruntung, saat kondisi sedang pusing tujuh keliling karena tidak bisa kerja. Saya dapat belas kasihan tetangga kos baru. Dia memberikan informasi tentang bengkel langganan dia yang terbilang murah untuk benerin motor turun mesin. Apalagi, dia mau meminjamkan motornya. Akhirnya, di suatu pagi yang cerah. Saya pun mengambil motor yang teronggok di depan bengkel.

Dengan bantuan anak saya, maka motor tersebut saya derek pakai motor tetangga kost dengan menggunakan tali jemuran. Jarak yang harus ditempuh untuk derek motor kekira 8 km. Jalan di Kota Denpasar yang penuh dengan persimpangan dan belokan.

Beruntung, akhirnya motor yang teronggok tersebut akhirnya bisa diperbaiki di bengkel langganan tetangga kos baru. Biaya yang harus dikeluarkan sebesar Rp650 ribu. Padahal, uang tersebut seharusnya buat bayar kos-kosan.

Kesebelas, motor tersebut mengalami kecelakaan tunggal di kawasan jalan pantai Suluban Uluwatu Badung Bali. Motor mengalami pecah spion, injakan kaki melengkung, injakan rem kaki melengkung, dan pecah bodi motor. Alhamdulillah, saya dan istri selamat. Sayang, saya mengalami cedera kaki kanan. Dan, harus beristirahat kekira 1 bulan lamanya.

   Keduabelas, setelah mengalami drama yang tidak berujung. Akhirnya, saya mantap menjual motor kesayangan yang penuh dengan kenangan tersebut. Tetapi, tujuan utamanya adalah uang penjualan motor digunakan untuk membayar uang kos yang telah menunggak selama 3 bulan.


Semoga pengalaman dan drama dengan motor kesayangan menjadi pelajaran terbaik dalam hidup. Baik-baiklah dengan pemilik baru. Terima kasih, sudah menemani saya selama 11 bulan ini. Tanpa kamu, saya tidak bisa menjelajah hingga Lovina Singaraja. Tanpa kamu, saya tidak bisa menjelajah Bali Utara, dari Singaraja, Kubutambahan, Tejakula, Muntigunung, Tulamben, Amed, Karangasem, Klungkung, Gianyar hingga Denpasar.

Terima kasih motor kesayangan saya, yang selalu saya panggil JET KULED.      


No comments:

Monez Brings his Illustrator Experiences to Suara Festival in Tabanan

  Monez a.k.a. Ida Bagus Ratu Antoni Putra Brings his Illustrator Experiences to Suara Festival in Tabanan Bali (Source: Monez)     In...